USAHA IKAN HIDUP DI PULAU SAUGI, PANGKEP

Jumat, 23 September 2011
PENDAHULUAN
Fenomena geografi dan potensi kelautan, demografi dan masyarakat dengan sejarah yang sarat dengan budaya maritim merupakan salah satu kajian Antropologi  dan menjadikan kelautan sebagai pola ilmiah. Sebab fenomena fisik alam kelautan yang merupakan objek dan fakta empirik general bagi pandangan saintis, sesungguhnya dilapisi keatas dengan fenomena budaya yang bervariasi dari suatu tempat dan masyarakat ke tempat-tempat dan masyarakat-masyarakat lainnya di dunia. Fenomena demografi dan budaya maritim yang melalui proses dinamika karena pengaruh kekuatan-kekuatan internal/konteks lokal dan eksternal merupakan kajian sosial budaya.
Indonesia memiliki wilayah lautan yang lebih luas dari daratan. Selain itu, pulau-pulau kecil dan daerah pesisir yang merupakan wilayah peralihan antara daratan dan lautan yang juga tersebar di kawasan Nusantara tidak sedikit jumlahnya, sehingga tidak mengherankan bila Indonesia disebut sebagai Negara Kepulauan. Menurut para ahli, di wilayah laut Indonesia ditemukan kurang lebih 7.000 jenis ikan. Indonesia juga dikenal sebagai negara yang kaya akan keanekaragaman hayati laut terbesar di dunia, karena Indonesia memiliki ekosistem-ekosistem pesisir berupa hutan mangrove, terumbu karang yang indah dan padang lamun yang sangat luas serta beragam.
Laut Indonesia mempunyai potensi lestari 6,4 juta ton pertahun, penangkapan yang diperoleh sekitar 80% dari sumber daya perikanan, jadi jumlah tangkapan yang diperoleh di laut sekitar 5,12 juta ton per tahun. Tak perlu disangsikan lagi betapa banyak kekayaan-kekayaan laut yang bangsa Indonesia miliki, bahkan mungkin paling banyak diantara negara-negara yang di dunia. Namun sayang, eksplorasi dan eksploitas kekayaan tersebut lebih banyak diminati oleh bangsa lain. Sebagai contoh ikan-ikan yang berkualitas baik, lebih banyak di ekspor keluar negeri ketimbang dikonsumsi oleh rakyat Indonesia sendiri. Hal ini tentunya memiliki dampak kurang baik bagi rakyat Indonesia sendiri, disatu  sisi memang nelayan mendapatkan uang, namun itu berarti gizi dari ikan yang semestinya diperoleh anak Indonesia untuk mencerdaskannya, dikonsumsi oleh orang-orang di negara maju, seperti Singapura, Hongkong, Taiwan, Thailand, dan negara maju lainnya.
Pada makalah ini kita akan membahas mengenai Usaha Ikan Hidup atau Usaha Karamba yang banyak ditemukan pada nelayan di pesisir dan pulau-pulau di Nusantara dan Sulawesi Selatan pada khususnya. Untuk mengambil suatu objek maka pada makalah ini mengambil objek studi di Pulau Saugi, dengan alasan perkembangan aktifitas/usaha perikanan yang membuat nelayan beralih dari menangkap berbagai spesies laut ke usaha/aktifitas menangkap ikan hidup. Karena meningkatnya permintaan ikan hidup (jenis-jenis sunu, kerapu, Napoleon/Langkoe) di pasar ekspor (Singapura, Hongkong, Taiwan, Thailand).
Adapun mengenai demografi dan masyarakat di pulau Saugi pada umumnya sama dengan pulau di sekitarnya seperti pulau Satando, Bangko-Bangkoang, Sapuli, Sabutung, Sagara, Salemo dan Sabangko. Salah satu pulau yang terletak di wilayah perairan barat kota Pangkep, Pulau yang luasnya kurang lebih 0,5 He, berada di kawasan laut yang oleh kalangan kelautan mengenalnya dengan sebutan kawasan Spermonde (sebutan untuk kawasan laut pada masa penjajahan Belanda). Jarak dari Kota Pangkep ke Pulau Saugi adalah kira-kira 30 km atau memakan waktu perjalanan kira-kira 20 menit dengan menggunakan kapal-kapal/motor-motor. Setiap harinya kapal-kapal/motor-motor yang mengangkut penumpang dari pulau Saugi ke pelabuhan Labakkang tidak tetap, biasanya 2-3 kapal-kapal. Dari data-data kelurahan menyebutkan bahwa lebih dari 132 KK, yang dihuni oleh beberapa kelompok etnis (Makassar, Bugis). Masyarakat di pulau tersebut ditemukan umumnya merupakan kerabat. Adapun sektor ekonomi atau mata pencaharian yang paling utama adalah profesi sebagai nelayan.
Dari sekian banyak nelayan yang terdapat di pulau tersebut dari hasil penelitian LPMA HUMAN hanya menemukan 1 pengusaha ikan hidup dan 5 nelayan pemancing ikan hidup dan kebanyakan dari pulau-pulau sekitarnya, seperti Sabangko, Sapuli dan Labakkang.

PEMBAHASAN 
A.    SEJARAH USAHA IKAN HIDUP
 Sejak tahun 80-an usaha ikan hidup belum berkembang secara pesat, ditandai dengan kurangnya jumlah perahu motor kecil dan jumlah nelayan pemancing yang masih sedikit. Hal ini dikarenakan masih sedikitnya permintaan di pasar. Namun memasuki tahun 90-an, permintaan ikan hidup (jenis-jenis sunu, kerapu, Napoleon/Langkoe) di pasar ekspor (Singapura, Hongkong, Taiwan, Thailand) semakin meningkat sehingga  jumlah perahu motor kecil (5-10 PK) yang masuk ke desa-desa nelayan mulai bertambah, terutama desa-desa penggarap sumber daya kawasan karang.  Hal inilah yang membuat sebagian besar nelayan pulau dalam kawasan Spermonde (selat Makassar), beralih dari menangkap berbagai spesies hasil laut ke usaha/aktifitas menangkap ikan dan lobster hidup di lokasi karang (dalam bahasa lokal disebut Taka-Taka). Membaiknya kondisi harga dan relatif kecilnya investasi dalam usaha ikan hidup tersebut, yaitu bervariasi dari 5-15 juta rupiah per unit usaha (mencakup komponen : perahu kecil, motor kecil, pancing), mendorong para nelayan yang sebelumnya aktif dalam kelompok-kelompok besar dengan status sebagai sawi kemudian pecah kedalam kelompok-kelompok kecil yang berarti terjadi peningkatan jumlah unit usaha baru bahkan sebagian besar nelayan berani menanggung resiko untuk menjadi pemilik dan aktif secara perorangan.
Pulau Saugi yang merupakan bagian dari kawasan Spermonde, meskipun mayoritas penduduknya bekerja sebagai nelayan kepiting, tapi juga terdapat usaha ikan hidup. Hanya saja, mayoritas nelayan merasa lebih banyak memperoleh keuntungan dari usaha kepiting dan udang. Selain itu, faktor ekologi juga menjadi salah satu pengaruhnya. Dimana lokasi penangkapan jenis-jenis ikan hidup semakin jauh, sedangkan peralatan yang dimiliki tidak memungkinkan nelayan untuk melaut terlalu jauh dari sekitar pulau.   

B.     LOKASI PENANGKAPAN
Lokasi-lokasi dimana nelayan pemancing ikan hidup (jenis Sunu, Kerapu, Napoleon) beroperasi adalah di sekitar perairan pulau Saugi dan perairan pulau-pulau sekitar pulau Saugi. Lokasi-lokasi tersebut merupakan daerah karang yang oleh nelayan disebut dengan Taka. Taka yang merupakan lokasi penangkapan ikan hidup (jenis Sunu, Kerapu, Napoleon), menurut nama yang diberikan nelayan adalah:
1.      Siborong ( disekitar Pulau Saugi dan Pulau Sapuli)
2.      Ambong (disekitar Pulau Satando dan Pulau Bangko-Bangkoang)
3.      Endea (disekitar Pulau Saugi dan Pulau Satando) 
4.      Empang (disekitar Pulau Sagara dan Pulau Sabangko)
Selain beroperasi di lokasi tersebut, nelayan pemancing biasa juga beroperasi di sekitar daerah gusung, seperti:
1.      Gusung Lompoa (disekitar Pulau Camba-Camba dan Pulau Satando)
2.      Gusung Pamarrung (sebelah utara Pulau Saugi)
3.      Gusung Kuritayya (disekitar Pulau Samatallu)
4.      Gusung Mawarayya (bagian barat Pabrik Semen Tonasa)
5.      Gusung Toriaja (bagian barat Pulau Sakuala)
6.      Gusung Ca’di (bagian barat Pulau Sakuala)
Nelayan pemancing biasanya mulai beroperasi sekitar pukul 18.00 hingga dini hari. Dalam beroperasi nelayan pemancing menggunakan alat tangkap yaitu pancing rawe. Pancing rawe adalah pancing yang cara penggunaannya di bentangkan disekitar taka atau gusung, yang memiliki kurang lebih 100 mata kail. Mata kail yang digunakan adalah mata kail no 8. Selain pancing rawe, alat tangkap yang biasanya digunakan oleh nelayan pemancing adalah pancing kedo-kedo (digunakan oleh nelayan pemancing dari Pulau Kapoposan).

C.    STRATEGI USAHA IKAN HIDUP
Dalam menjalankan suatu usaha, terdapat strategi-strategi yang digunakan demi kelancaran usaha tersebut. Seperti halnya pada usaha ikan hidup, terdapat beberapa hal yang diperhatikan, yang pertama mengenai organisasi kerja dimana di dalamnya terdapat pihak-pihak yang terlibat dalam usaha tersebut. Hal lainnya adalah pemeliharaan dan perawatan ikan hidup yang hampir kesemuanya dilakukan oleh pemilik karamba.
1.      ORGANISASI KERJA
Di pulau Saugi, dimana terdapat komuniti-komuniti nelayan dikenal kelompok-kelompok punggawa-sawi, yang menurut keterangan dari informan dari setiap desa nelayan yang ada Sulawesi Selatan dan di pulau Saugi pada khususnya, hal tersebut telah ada dan bertahan sejak ratusan tahun. Struktur inti/elementer kelompok organisasi ini ialah ponggawa laut/juragan dan sawi-sawi. Ponggawa berstatus pemimpin pelayaran dan aktifitas produksi dan berbagai pemilik alat-alat produksi. Mereka memiliki pengetahuan kelautan, pengetahuan dan keterampilan manejerial, sementara sawi hanya memiliki pengetahuan kelautan dan keterampilan kerja/produksi semata. Bentuk struktural lain terjadi ketika suatu usaha perikanan mengalami perkembangan jumlah unit perahu dan alat-alat produksi yang dikuasai oleh ponggawa laut/juragan tadi sebagai akibat dari pengaruh kapitalisme. Untuk mengembangkan mempertahankan eksistensi usaha, maka ponggawa laut/juragan tidak ikut lagi mengikuti pelayaran melainkan tetap tingggal di darat/pulau mengusahakan perolehan pinjaman modal dari pihak lain, mengurus biaya-biaya anggotanya yang beroperasi di laut dan lain-lain. Disinilah pada awalnya muncul satu status baru pada strata tertinggi dalam kelompok kerja nelayan yang disebut ponggawa darat. Untuk memimpin pelayaran dan aktifitas produksi di laut, ponggawa darat merekrut juragan-juragan baru menggantikan posisinya memimpin unit-unit usaha yang sedang berkembang/meningkat jumlahnya. Para juragan/ponggawa laut dalam proses dinamika ini sebagian lainnya masih berstatus pemilik, sedangkan sebagian lagi hanyalah berstatus pemimpin operasi kelompok nelayan. Para juragan yang merekrut sawi-sawi berbakat/potensial dikenal juga dengan istilah ponggawa caddi, sedangkan ponggawa besar disebut ponggawa lompo.
Pola hubungan (struktur sosial) menandai hubungan-hubungan dalam kelompok ponggawa-sawi baik dalam bentuknya elementer (ponggawa/juragan-sawi) maupun yang lebih kompleks (eksportir/bos-Ponggawa pulau-sawi) ialah hubungan patron-client: dari atas bersifat memberi servis ekonomi dan sosial, sedangkan dari bawah hubungan mengandung muatan moral dan modal sosial.
Dalam karakteristik fungsional pekerja yang berlaku pada Usaha Ikan Hidup, dikenal ponggawa  dan sawi dengan pembagian peran sebagai berikut:
1.      Eksportir/Bos di Makassar, bertugas membeli hasil tangkapan dari Poggawa karamba di Pulau kemudian mengekspor ke luar negeri.
2.      Ponggawa pulau, bertugas membeli ikan dari nelayan pemancing.
3.      Pabalolang, bertugas mengantar/mendistribusikan ikan dari Ponggawa Karamba di pulau kepada eksportir/Bos di Makassar.
4.      Nelayan pemancing, bertugas menangkap/memancing ikan hidup di taka-taka atau gusung kemudian menjualnya ke Ponggawa Pulau.   

2.      PEMELIHARAAN DAN PERAWATAN IKAN HIDUP
            Salah satu tahap kegiatan yang dilalui hasil laut/tangkapan khususnya ikan hidup sebelum dijual kepada eksportir yang berkedudukan di Makassar adalah pemeliharaan dan perawatan. Tahap ini sangat penting mengingat ikan hidup yang dibeli dari nelayan pemancing biasanya mengalami cacat ikan hidup yang dapat mempengaruhi harga saat didistribusikan serta resiko kematian, seperti ikan Kerapu yang cepat mati. Hal ini dapat menyebakan kerugian. Adapun  tahap-tahap pemeliharaan dan perawatan ikan hidup sebelum didistribusikan ke Makassar:
a. Di Karamba
Untuk menghindari kerugian, seperti terdapat ikan lecet dan lemas yang dapat menyebakan kematian. Ikan hidup yang dibeli dari nelayan, tidak langsung didistribusikan ke Makassar. Sehingga terlebih dahulu dipelihara dan dirawat dalam karamba. Pemeliharaan biasanya dilakukan selama 3-5 hari, agar ikan kembali sehat. Dalam proses pemeliharaan dan perawatan, jika terdapat ikan yang lemas maka akan disuntikkan obat teramisin. Tidak hanya saat nelayan datang menjual ikan hidup, terdapat ikan yang cacat. Namun saat pemeliharaan dan perawatan ikan dalam karamba biasa juga mengalami cacat, dikarenakan jumlah ikan yang melebihi kapasitas daya tampung karamba sehingga ikan di dalamnya saling bergesekan. Hal ini seringkali terjadi saat musim barat. Selain pemeliharaan dan perawatan ikan hidup, kebersihan karamba juga selalu diperhatikan, karena apabila tidak diperhatikan kebersihannya, tiram-tiram akan menempel yang dapat menyebakan ikan lecet. Untuk itu biasanya karamba dibersihkan 3-5 bulan sekali.
Dalam proses pemeliharaan dan perawatan dalam karamba selain resiko cacat, kerugian lain yang biasa dialami ialah resiko kematian. Karena cacatnya terdapat dimata ikan yang tertusuk mata kail saat dipancing.
b. Di Jolloro’
Sama halnya dengan di karamba, saat akan dibawa ke Makassar juga ada pemeliharaan di jolloro’ agar ikan hidup tidak mengalami kecacatan dan atau kematian saat perjalanan. Di jolloro’ terdapat wadah yang memang khusus digunakan sebagai tempat penyimpanan ikan pada saat akan dibawa, wadah tersebut memiliki saluran air sehingga air dalam wadah tersebut dapat terganti dengan sendirinya. Kemudian jika dalam perjalanan terdapat ikan yang lemas, maka akan disuntikkan lagi teramisin. Hal lain yang perlu diperhatikan adalah jumlah ikan yang akan dibawa harus sesuai dengan kapasitas wadah yang ada di jolloro’. 

D.    DISTRIBUSI DAN PEMANFAATAN HASIL
Proses distribusi dan pemanfaatan hasil merupakan bagian yang penting dalam usaha ikan hidup. Dimana hal-hal yang menjadi bagian dari proses tersebut antara lain jenis-jenis ikan yang menjadi tangkapan ikan hidup. Kemudian penentuan harga yang berdasarkan dengan jenis ikannya, setelah itu pendistribusian melalui jaringan pemasaran yang tidak hanya dipasarkan di dalam negeri tetapi juga di ekspor sampai ke luar negeri. Hal yang terakhir setelah penjualan dilakukan yaitu bagi hasil. 
1.      JENIS-JENIS IKAN
Dalam usaha ini tidak semua ikan dapat dijadikan sebagai hasil tangkapan untuk dijual, tetapi hanya jenis-jenis ikan tertentu. Adapun jenis-jenis ikan yang banyak diperjualbelikan di pasar ekspor, antara lain :
1.      Ikan Sunu :
a  Ikan Sunu Merah
a  Ikan Sunu Bone
a  Ikan Sunu Tikus
2.      Ikan Kerapu :
a  Ikan Kerapu Lumpur
a  Ikan Kerapu Tiger
3.       Napoleon
Selain jenis-jenis ikan diatas, terdapat juga beberapa jenis Lobster yang diperjualbelikan, seperti lobster bambu dan jenis lobster lainnya.
Sebelum permintaan pasar ekspor akan ikan hidup meningkat, penangkapan jenis-jenis ikan diatas oleh para nelayan jarang dilakukan. Hal ini disebabkan karena jarangnya permintaan konsumen, sehingga minimnya keuntungan yang diperoleh para nelayan.

2.      PENENTUAN HARGA
Harga ikan hidup ( jenis Sunu, Kerapu dan Napoleon) di tingkat pengeksporan yang berkedudukan di Makassar (Cambayya, Paotere dan PPI Paotere serta Tanjung Bunga) tidak terdapat variasi harga, namun harga dipulau memiliki variasi. Variasi harga tersebut didasarkan pada proses pendistribusian ikan hidup ke Makassar. Adapun harga ikan hidup(jenis Sunu, Kerapu dan Napoleon) yang berlaku di Pulau Saugi saat penelitian ini dilakukan diperlihatkan pada Tabel. 1 dibawah ini:

Tabel. 1  Harga Ikan Hidup saat melakukan penelitian di Pulau saugi
Jenis Ikan
Ukuran
Harga Pulau
Harga Makassar
1. Ikan Sunu Merah
Baby  (3 - 5 ons)
Rp.   94.000
Rp. 100.000
Super (6 ons -1 kg)
Rp. 244.000
Rp. 250.000
2. Ikan Sunu Bone
Baby  (3 - 5 ons)
Rp.   44.000
Rp.   50.000
Super (6 ons – 1 kg)
Rp.   96.000
Rp. 100.000
3. Ikan Sunu Tikus
Baby  (3 – 5 ons )
Rp. 144.000
Rp. 150.000
Super (6 ons – 1 kg)
Rp. 294.000
Rp. 300.000
4. Ikan Kerapu Tiger
Baby  (3 – 5 ons)
Rp.   19.000
Rp.   25.000
Super (6 ons – 1 kg)
Rp.   40.000
Rp.   50.000
5. Ikan Kerapu Lumpur
3 ons – 2 kg
Rp.   14.000
Rp.   20.000
6. Ikan Napoleon
Baby  (3 – 5 ons)
Rp. 144.000
Rp. 150.000
Super (6 ons – 1 kg)
Rp. 294.000
Rp. 300.000
7. Lobster
Baby  (3 – 5 ons)
Rp. 144.000
Rp. 150.000
Super (6 – 8 ons)
Rp. 164.000
Rp. 170.000
            Harga di atas merupakan harga beli perusahaan ekpor di Makassar yang berbeda dengan harga ikan yang diberikan oleh para Ponggawa Karamba. Biasanya harga ikan yang diberikan kepada nelayan memiliki selisih harga Rp. 6.000 dari harga yang diberikan oleh eksportir di Makassar. Menurut Ponggawa Karamba, penentuan harga kepada nelayan disesuikan dengan biaya opersional dan kemungkinan terjadinya kerugian akibat penurunan harga dikarenakan Ikan mengalami cacat seperti cacat pada sirip, ekor dan perut ikan serta matinya ikan saat pendistribusian ke Makassar.
Harga ikan hidup (jenis Sunu, Kerapu dan Napoleon) relatif tetap dan lebih menguntungkan jika dibandingkan dengan harga ikan mati segar yang masuk ke Tempat Pelelangan Ikan (TPI), sehingga pengusaha ikan hidup di pulau memilih bertahan menjalankan usaha mereka walaupun turunnya harga ikan sulit untuk dihindari. Fluktuasi harga ikan hidup (jenis Sunu, Kerapu, Napoleon) terjadi secara periodik terutama menjelang pergantian tahun (Tahun Baru) dan menjelang hari raya Imlek. 
3.      JARINGAN PEMASARAN
Seperti yang diketahui bahwa masyarakat nelayan adalah masyarakat yang sepenuhnya bergantung kepada pasar, baik untuk keperluan penjualan hasil produksinya maupun untuk memperoleh berbagai kebutuhan hidupnya. Berikut jaringan pemasaran Ikan untuk jenis Ikan Hidup:


»     Hasil tangkapan ikan yang diperoleh nelayan untuk pemasaran memiliki mekanisme seperti jaringan, dalam hal ini setiap nelayan yang telah mendapatkan hasil tangkapan biasanya dijual kepada ponggawa di pulau.
»     Transaksi antara nelayan dan Ponggawa berlansung di Pulau.
»     Hasil tangkapan yang telah dibeli Ponggawa Karamba, sebelum di bawa ke Makassar(eksportir) terlebih dahulu dirawat beberapa hari (3-5 hari).
»     Setelah dirawat, ikan hidup kemudian dibawa ke ekportir seperti di Cambayya (pelabuhan Paotere), PPI Paotere dan Tanjung Bunga  Makassar. Biasanya ikan hidup yang dibawa berkisar antara 20-30 kg.
»     Ikan hidup yang telah di beli eksportir tidak langsung diekspor, melainkan dirawat selama 1-2 hari. Setelah perawatan, ikan kemudian siap untuk diekspor. Dalam proses pengeksporan, ikan tidak dikirim dalam keadaan hidup namun terlebih dahulu dibius dengan teramisin sesuai lama perjalanan, kemudian dikirim melalui pesawat. Selain diekpor ke luar negeri, ikan hidup juga dikirim ke restoran seafood di Bali. Jumlah ikan hidup yang diekspor berkisar antara 50-100 kg.
»     Setelah tiba di Pasar Ekspor, ikan hidup lemas karena pengaruh bius. Agar kembali sehat, ikan hidup disuntik dengan teramisin. Kemudian dipasarkan ke restoran-restoran seafood.
Menurut Azis (1987) dalam konsep ekonomi, tingkat harga dan produksi optimum ditentukan oleh beberapa faktor seperti struktur biaya, penerimaan, dan bentuk pasar yang berlaku. Adapun keuntungan maksimum yang dihasilkan melalui tingkat produksi tersebut merupakan pencerminan, selisih antara penerimaan dan biaya rata-rata. Teori ekonomi juga menunjukkan bagaimana tingkat produksi optimum disesuaikan dengan dana yang tersedia dapat ditentukan melalui penggunaan kombinasi input atau teknologi tertentu, yang menghasilkan kondisi dimana rasio harga antara dua input mencapai nilai sama dengan rasio produk marginalnya.
4.      BAGI HASIL
Dalam perikanan laut pada umumnya, baik yang modern mapun tradisional, diterapkan sistem aturan bagi hasil, sebaliknya hanya sebagian kecil di antara perikanan modern berskala besar yang kapitalistik menerapkan sistem pengupahan. Untuk perikanan tradisional berskala kecil, secara umum aturan bagi hasil menetapkan bahwa setiap anggotanya memperoleh satu bagian pendapatan dari jumlah keseluruhan pendapatan per aktifitas yang dilakukan. Dalam perikanan model Usaha Karamba/Usaha Ikan Hidup, pembagian hasil dilakukan setiap kali setelah pemasaran ikan dilakukan diluar biaya operasional, seperti bahan bakar. Namun, pembagian hasil bukan dilihat dari peran dan status, tetapi karena bantuan jasa transportasi dan tenaga saat memasarkan ikan ke Makassar.


Laporan Pelatihan Penelitian Mahasiswa Antropologi FISIP UNHAS Tahun 2007, Kelompok 1(Sandry, Yuli, Nasrah, Diah, Eno')

Related Post:

1 komentar:

Poskan Komentar